Makanan Penyebab Diabetes Melitus, Apakah Kecanduan Gula?

Diposting pada

Apakah benar makanan penyebab diabetes melitus adalah karena kecanduan gula, baik yang ada di dalam makanan maupun minuman? Saat ini banyak program untuk melakukan detoksifikasi gula, yang menjanjikan penurunan berat badan termasuk menghindari beragam risiko penyakit. Tapi apakah itu berhasil?

Bagi sebagian orang mungkin iya, tetapi tidak sedikit yang justru memiliki keinginan lebih besar lagi untuk konsumsi gula. Banyak orang yang saat ini terpikat makanan manis dengan cara yang tidak sehat, terutama anak-anak. Mereka selalu menginginkan makanan tinggi gula, yang membuat mereka kehilangan kendali, dan makan lebih banyak dari yang dibutuhkan tubuh.

Dikutip Ikutrame.com dari WebMD, gula merupakan bahan bakar setiap sel di otak. Otak juga melihat gula sebagai hadiah, yang membuat Anda terus menginginkannya lebih. Jika Anda sering makan banyak gula, Anda memperkuat hadiah itu, yang bisa membuat sulit untuk menghentikan kebiasaan konsumsi gula.

Baca Juga: 9 Tanda-tanda Kena Diabetes pada Generasi Muda yang Sering Diabaikan

Apakah Penyebab Diabetes Melitus adalah Gula?

Gula sendiri tidak menyebabkan diabetes. Tetapi banyak konsumsi gula berlebihan dapat mengarahkan Anda ke sana. Terlalu banyak hal, termasuk gula, dapat menambah berat badan, untuk satu hal. Tubuh yang berat akan lebih sulit menggunakan insulin, hormon yang mengontrol gula darah. Ketika tubuh Anda menolak insulin, gula darah dan risiko diabetes naik.

Gambar gula pasir
Gambar gula pasir.

Gula sendiri disebut sebagai karbohidrat sederhana, yang dengan cepat berubah menjadi glukosa dalam aliran darah. Karbohidrat sederhana juga ditemukan dalam buah-buahan, sayuran, dan produk susu. Tapi kandungan gula ini memiliki serat dan protein yang memperlambat prosesnya. Sementara sirup, soda, permen dan gula pasir tidak.

Tubuh kita akan memindahkan glukosa keluar dari aliran darah dan masuk ke sel Anda untuk energi. Untuk melakukan ini, pankreas akan membuat insulin. Akibatnya, kadar gula darah Anda mungkin turun secara tiba-tiba. Perubahan gula darah yang cepat ini membuat Anda merasa lelah dan lemas dan mencari lebih banyak permen untuk mendapatkan kembali gula yang “tinggi”. Jadi suguhan manis di tengah hari telah membuat Anda siap untuk makan lebih banyak.

Apakah Detoksifikasi Gula Bekerja?

Beberapa rencana detokssifikasi gula mendesak Anda untuk menghindari semua makanan manis. Itu berarti semua buah, susu dan biji-bijian olahan. Idenya adalah untuk membersihkan gula dalam tubuh. Perubahan pola makan seperti ini terlalu drastis untuk diikuti. Perubahan yang dapat Anda lakukan hanya untuk jangka pendek. berarti Anda akan kembali ke kebiasaan lama.

Sementara itu untuk jangka panjang, Anda bisa melatih lidah Anda untuk menikmati hal-hal yang tidak terlalu manis. Cobalah memotong satu makanan manis dari makanan sehari-hari setiap minggu. Misalnya, ganti makanan penutup setelah makan malam. Mulailah memasukkan lebih sedikit gula ke dalam kopi atau sereal. Seiring waktu, Anda akan kehilangan kebutuhan akan rasa gula itu.

Anda tidak harus benar-benar menghilangkan rasa manis. Ambil saja dari sumber lain. Cobalah beri segar atau buah yang dihaluskan dengan oatmeal alih-alih memakai gula pasir. Makan buah yang dikeringkan, dibekukan, atau dikalengkan tanpa tambahan gula. Segelas susu rendah lemak atau yogurt rendah gula dapat membantu.

Tambahkan Lebih Banyak Protein

Makan protein adalah cara mudah untuk menurunkan keinginan makan gula. Makanan berprotein tinggi dicerna lebih lambat, membuat Anda merasa kenyang lebih lama. Protein tidak membuat gula darah melonjak seperti karbohidrat dan gula olahan. Pilih protein seperti ayam tanpa lemak, yogurt rendah lemak, telur, kacang-kacangan, atau kacang-kacangan.

Tambahkan Serat dalam Makanan

Serat membantu melawan keinginan makan gula dalam banyak cara. Pertama, serat membuat Anda kenyang lebih lama. Makanan berserat tinggi juga memberi Anda lebih banyak energi. Karena mereka tidak menaikkan gula darah, tidak ada rasa lapar setelahnya. Pilih buah-buahan, sayuran dan biji-bijian.

Lakukan Olahraga

Olahraga dapat membantu menghilangkan keinginan mengidam gula dan mengubah cara Anda makan secara umum. Anda mulai merasa lebih baik dan menginginkan makanan yang lebih sehat. Lakukan apa yang Anda suka, seperti berjalan kaki, bersepeda atau berenang. Mulailah dengan perlahan-lahan, dan lakukan setidaknya 150 menit selama seminggu.

Baca Juga: Kumquat, Jeruk Mungil yang Cepat Membuat Kadar Gula Darah Normal

Jangan Makan Pemanis Buatan

Beberapa penelitian menunjukkan pemanis buatan justru dapat membuat Anda menginginkan lebih banyak gula. Itu bisa membuat Anda lebih sulit untuk mengontrol berat badan. Masalahnya, beberapa ahli mengatakan, bahwa pemanis buatan tidak membantu Anda menurunkan selera terhadap manisan. Perhatikan tubuh Anda. Apakah pemanis membuat Anda menginginkan lebih banyak gula? Jika demikian, cari di tempat lain untuk rasa manis itu.

Perhatikan Label dalam Makanan

Anda tidak selalu melihat kata “gula” pada label makanan. Terkadang menggunakan nama lain, seperti ini:

  • Agave nektar
  • Sirup beras merah
  • Sirup jagung fruktosa tinggi
  • Dekstrosa
  • Jus tebu yang diuapkan
  • Glukosa
  • Laktosa
  • sirup malt
  • Gula tetes
  • Sukrosa

Hati-hati dengan komposisi yang mencantumkan segala bentuk gula dalam beberapa bahan pertama, atau memiliki lebih dari 4 gram total gula.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.