-->

20+ Makanan Pembersih Paru-paru dan Yang Merusaknya

Penyakit paru-paru adalah penyakit umum yang mempengaruhi jutaan orang, dengan lebih banyak didiagnosis setiap hari. Apalagi saat pandemi seperti saat ini, di mana jutaan orang diserang virus corona yang bisa menyebabkan paru-paru rusak.


Selain virus corona, penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) seperti emfisema atau bronkitis, bisa menyebabkan nyeri paru-paru. Penyakit paru-paru ini dapat menjadikan penderitanya tidak merasa nyaman dan memengaruhi kualitas hidup, bahkan bisa menyebabkan kematian.


Makanan pembersih paru-paru
Makanan pembersih paru-paru.


Bahkan ketika dinyatakan sembuh dan bebas dari virus corona pun, paru-paru bisa sangat terpengaruh. Untuk mengembalikan fungsi paru-paru kembali seperti semula, Anda bisa mengonsumsi makanan-makanan yang baik untuk organ yang satu ini. Termasuk menghindari makanan yang merusak atau memperburuknya.


Baca Juga: Waspada, Jika Tanda Ini Ada di Jari-jari Bisa Jadi Kamu Kena Kanker paru-paru


20 Makanan Pembersih Paru-paru

Deretan makanan pembersih paru-paru dan yang merusaknya ini, bersumber dari laman Asbestos. Yuk kita langsung cek apa saja:


Lemak Sehat

Lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda tidak mengandung kolesterol dan biasanya berasal dari sumber nabati. Lemak sehat ini dapat membantu mengelola tekanan darah, mengurangi peradangan dan meningkatkan kesehatan Anda secara keseluruhan, yang dapat membantu Anda bernapas lebih mudah.


Berikut sumbernya:

  • Kacang
  • Telur
  • Minyak zaitun
  • Alpukat


Protein

Protein membantu menjaga tubuh Anda kuat dan dapat membantu tubuh Anda memproduksi sel-sel sistem kekebalan tubuh. Anda akan ingin makan sumber protein yang baik setidaknya dua kali sehari, untuk membantu memperkuat sel-sel pernapasan Anda dan membuat Anda lebih kuat.


Berikut sumbernya:

  • Daging tanpa lemak
  • Telur
  • Kacang polong


Karbohidrat Kompleks

Karbohidrat kompleks tinggi serat, yang dapat membantu mengatur sistem pencernaan dan kadar gula darah. Ada baiknya Anda membatasi karbohidrat sederhana seperti gula meja dan permen, yang dapat menyebabkan obesitas dan hipertensi. Sebaliknya, pilihlah karbohidrat kompleks seperti yang ditemukan di beberapa produk dan roti gandum dan pasta, yang dapat membantu menyediakan serat dan energi.


Berikut sumbernya:

  • Roti gandum utuh
  • Semacam spageti


Sayur dan buah segar

Buah-buahan dan sayuran segar mengandung mineral, vitamin, dan serat yang membantu menjaga tubuh Anda tetap sehat dan bugar. Namun, beberapa produk lebih baik untuk kesehatan paru-paru Anda daripada yang lain. Pilihlah buah beri, nanas, dan anggur daripada apel, aprikot, dan buah persik, yang dapat menyebabkan kembung.


Berikut sumbernya:

  • Berry
  • Nanas
  • Anggur


Sayuran non-tepung, termasuk:

  • Brokoli
  • Kacang polong
  • Tomat


Kalium

Kalium dapat membantu mengurangi retensi air, mengatur tekanan darah dan meningkatkan pencernaan, jadi penting untuk memiliki tingkat yang sehat untuk menjaga fungsi paru-paru yang baik. Sumber potasium yang paling umum adalah pisang, tetapi juga ditemukan dalam produk-produk lain.


Berikut sumbernya:

  • Pisang
  • sayuran hijau
  • Tomat
  • Bit


Apel

Karena adanya quercetin antioksidan, apel telah terbukti mengurangi penurunan paru-paru dan bahkan mengurangi kerusakan paru-paru yang disebabkan oleh merokok. Mereka yang makan lima apel atau lebih per minggu juga memiliki risiko lebih rendah terkena PPOK.


Bit

Bit dan sayuran bit telah terbukti bermanfaat bagi fungsi paru-paru, mengendurkan tekanan darah dan mengoptimalkan asupan oksigen, yang semuanya dapat membantu seseorang yang kesulitan bernapas. Bit juga dikemas dengan vitamin dan nutrisi yang meningkatkan kesehatan paru-paru, seperti magnesium dan potasium.


Labu

Labu kaya akan karotenoid, yang berhubungan dengan fungsi paru-paru yang lebih tinggi. Karotenoid juga mengandung sifat antioksidan dan anti-inflamasi, yang meningkatkan kesehatan dan kenyamanan secara keseluruhan. Dan ini salah satu manfaat labu kuning untuk covid-19


Tomat

Tomat adalah salah satu sumber sayuran terkaya likopen, karotenoid yang telah dikaitkan dengan peningkatan fungsi paru-paru. Mengkonsumsi tomat dan produk tomat juga telah dikaitkan dengan penurunan penurunan paru-paru dan peradangan saluran napas.


Sayuran hijau

Sayuran berdaun hijau seperti bok choy, bayam dan kangkung merupakan sumber yang kaya akan karotenoid, zat besi, potasium, kalsium dan vitamin. Nutrisi ini memiliki efek anti-inflamasi dan antioksidan, yang dapat membantu mengurangi peradangan paru-paru dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.


Baca Juga: Kabar Gembira, 10 Obat Tradisional Asma Akut yang Ada di Rumah


Makanan Merusak Paru-paru

Menghindari makanan ini dapat membantu menjaga gejala penyakit paru-paru.


Makanan Asin

Natrium menyebabkan retensi cairan, yang dapat menyebabkan sesak napas pada pasien yang memiliki penyakit paru-paru. Untuk mengurangi asupan natrium, kurangi bumbu asin dan periksa label pada makanan yang Anda beli untuk memastikan mereka tidak mengandung lebih dari 300 miligram garam per porsi.


Untuk mengurangi asupan garam: Pilih bumbu dan rempah-rempah untuk membumbui makanan dan periksa label makanan sebelum membeli.


Produk susu

Saat tubuh mencerna produk susu, pemecahan pencernaan susu yang disebut casomorphin meningkatkan jumlah dahak dan lendir yang diproduksi oleh tubuh. Hal ini dapat meningkatkan batuk, yang dapat menyebabkan mengi dan nyeri pada pasien PPOK.


Untuk mengurangi asupan susu: Tukar laktosa dengan alternatif susu seperti almond, oat, atau susu kedelai.


Daging Olahan

Daging yang diawetkan dan potongan daging dingin mengandung nitrat, yang sering ditambahkan oleh perusahaan ke produk ini untuk memberi warna dan membantu memperpanjang umur simpan. Nitrat ini, bagaimanapun, telah ditemukan menyebabkan peningkatan rawat inap rumah sakit terkait PPOK.


Untuk mengurangi asupan daging olahan: Hindari daging deli atau cari label "tidak ada nitrat yang ditambahkan" pada produk.


Soda

Minum soda bisa berbahaya bagi penderita penyakit paru-paru dalam beberapa cara. Pertama, soda mengandung karbon dioksida untuk membuatnya berkarbonasi, yang dapat menyebabkan gas dan kembung yang membuat lebih sulit untuk bernapas. Selain itu, kandungan gula yang tinggi dapat meningkatkan peradangan dan menyebabkan penambahan berat badan, yang keduanya dapat memperburuk gejala PPOK.


Untuk mengurangi asupan soda: Cobalah mengganti soda dengan minuman beraroma nonkarbonasi lainnya seperti teh, air beraroma, atau jus alami.


Gorengan

Makanan yang digoreng seperti kentang goreng dan onion ring mengandung lemak tidak sehat yang dapat menyebabkan kembung dan ketidaknyamanan dengan menekan diafragma. Selain ketidaknyamanan paru-paru yang disebabkan oleh kembung, makanan yang digoreng dari waktu ke waktu dapat menyebabkan peningkatan kolesterol dan penambahan berat badan. Bagi orang yang hidup dengan penyakit paru-paru, hal-hal ini dapat memperburuk gejala.


Untuk mengurangi asupan makanan yang digoreng: Hindari rantai makanan cepat saji dan makanan drive-thru.


Baca Juga: Khasiat Kunyit Hitam, Cara Menggunakan dan Mengonsumsinya


Itulah beberapa makanan pembersih paru-paru dan juga yang bisa merusaknya.

LihatTutupKomentar