-->

9 Benda yang Sering Dipakai Ini Bisa Jadi Penyebab Diabetes Tipe 2

Kita tahu bahwa pola makan yang buruk dan kurangnya aktivitas, menjadi dua faktor umum penyebab diabetes tipe 2. Tapi yang tidak banyak dibahas adalah berapa banyak orang yang berurusan dengan penyakit ini, karena alasan lain yang kurang diketahui. Alasan yang terkadang di luar kendali mereka.


Botol plastik yang dipakai untuk susu balita
Botol plastik yang dipakai untuk susu balita.


Pernahkah Anda berpikir tentang diabetes tipe 2 sebagai penyakit yang berasal dari lingkungan? Dalam hidup kita, kita terpapar ribuan bahan kimia, terkadang setiap hari. Dari BPA yang ditemukan dalam makanan kaleng hingga knalpot kendaraan dan ftalat yang ditemukan dalam plastik tertentu.


Bahan kimia lingkungan ini dapat mengubah fungsi metabolisme Anda secara besar-besaran. Ini mungkin tampak membingungkan, tetapi pikirkan tentang bagaimana bahan kimia di sekitar kita memengaruhi keseimbangan dan fungsi hormon, termasuk yang mengatur metabolisme.


Baca Juga: 8 Cara Menurunkan Gula Darah Secara Alami dan Mengontrol Diabetes Tipe 2


Dikutip ikutrame.com dari dr Axe, menurut analisis dalam The Lancet pada 2016, penyakit yang terkait dengan bahan kimia rumah tangga merugikan Amerika Serikat sebesar US$ 340 miliar per tahun. Beban ekonomi bahan kimia yang mengganggu endokrin ini jauh lebih tinggi di Amerika dibandingkan di Eropa.


Tanpa kita sadari, pemicu diabetes tak terduga ini sangat serius. Dan bagaimana menghindari paparan bahan kimia ini di masa mendatang, dapat membuat dampak yang sangat besar. Berikut ulasan lengkapnya.


9 Penyebab Diabetes Tipe 2 yang Tak Terduga


1. Arsenik

Penelitian menunjukkan bahwa paparan kronis arsenik dapat mengganggu sekresi insulin dan meningkatkan risiko diabetes tipe 2. Menurut sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam American Journal of Physiology, arsenik "mencemari air minum dari sekitar 100 juta orang di seluruh dunia dan telah dikaitkan dengan resistensi insulin dan diabetes."


Para peneliti juga menemukan bahwa, paparan arsenik menyebabkan pergantian pola asupan makanan sehari-hari dan metabolisme energi. Para ilmuwan menyimpulkan bahwa paparan arsenik merusak toleransi glukosa. Dan mengubah sekresi insulin dari sel beta yang ditemukan di pankreas, mengubah perilaku yang memengaruhi fungsi metabolisme.


Arsenik terdeteksi di air, minyak, udara, dan makanan kita. Sayangnya, tidak mungkin menghindari paparan arsenik karena itu ditemukan secara alami di lingkungan kita. Arsenik dalam makanan terdeteksi dalam nasi, ayam, jus apel dan bubuk protein.


Dan selain arsenik dalam makanan, juga kerap digunakan sebagai insektisida untuk mengawetkan kayu, sebagai pestisida, dalam obat-obatan dan pigmen.


2. BPA

BPA atau Bisphenol A, adalah senyawa sintetis yang digunakan untuk memproduksi plastik tertentu, makanan kaleng, mainan, peralatan medis, dan liner minuman. Penelitian menunjukkan bahwa BPA dikaitkan dengan berbagai macam gangguan kesehatan dan berpotensi mengganggu endokrin dan efek diabetogenik.


Studi pada manusia menunjukkan bahwa, paparan BPA terkait dengan peningkatan risiko diabetes tipe 2. Senyawa sintetis bekerja langsung pada sel pankreas dan mengganggu sekresi insulin dan glukagon, sehingga memicu keadaan resisten insulin.


Data menunjukkan bahwa kadar BPA tertinggi pada bayi yang diberi susu formula menggunakan botol polikarbonat, dengan perkiraan asupan 11 mikrogram per kilogram berat badan. Diperkirakan asupan harian untuk orang dewasa sekitar 1,5 mikrogram per kilogram berat badan.


Tingkat racun BPA, yang dapat memiliki efek buruk bagi kesehatan, adalah lima mikrogram per kilogram berat badan per hari. Dan pembeli berhati-hatilah: Banyak produk yang berlabel bebas BPA sekarang mengandung BPS (bisphenol S) dan bahan kimia lain yang juga dapat menyebabkan gangguan metabolisme. Untuk menghindari efek racun BPA, gunakan wadah kaca dan wadah baja tahan karat berkualitas tinggi bila memungkinkan.


3. PCB

PCB (polychlorinated biphenyls) adalah bahan kimia organik buatan manusia yang digunakan dalam ratusan aplikasi industri dan komersial. Tidak lagi digunakan dalam produk komersial di AS, bahan kimia ini cenderung bertahan lama.


Penelitian menunjukkan bahwa PCB tetap ada di tubuh manusia lama setelah terpapar karena racun menumpuk di jaringan lemak kita. Sebelum pelarangan, bahan kimia tersebut digunakan untuk membuat cat berbahan dasar minyak, plastik, pelapis lantai, caulking, bahan isolasi termal, dan perangkat listrik.


PCB juga dilepaskan ke lingkungan dari limbah yang terbakar, tempat pembuangan sampah yang tidak dikelola dengan baik, dan kebocoran dari trafo listrik. Mereka juga ditemukan di tubuh organisme kecil dan ikan, termasuk ikan yang kita makan.


4. PAH

PAH (polycyclic aromatic hydrocarbons) adalah kelas bahan kimia yang terjadi secara alami dalam bensin, minyak mentah, dan batu bara. Mereka diproduksi ketika batu bara, gas, minyak, tembakau dan sampah dibakar. Dan mereka mencemari udara dengan knalpot kendaraan, asap rokok, asap dari jalan masuk aspal dan batu bara, daging yang terbakar dan kayu yang terbakar.


Dua sumber utama PAH pada populasi di Amerika adalah melalui asap rokok dan konsumsi dalam makanan. Memasak daging atau makanan lain pada suhu tinggi, termasuk memanggang dan menghanguskan, meningkatkan jumlah PAH dalam makanan. Untuk menghindari kesalahan besar saat memanggang yang dapat menyebabkan peningkatan paparan PAH, masak daging Anda terlebih dahulu sebelum memanggang, untuk mengurangi tetesan yang berubah menjadi asap dan menyebabkan PAH.


5. Phthalates

Phthalates adalah senyawa kimia yang digunakan sebagai plasticizer untuk meningkatkan keawetan, fleksibilitas dan transparansi produk berbahan plastik. Sebuah studi yang dilakukan di Australia menyelidiki hubungan antara konsentrasi phthalates pada 1.504 dan perkembangan diabetes tipe 2 dan penyakit kronis lainnya.


Bahan kimia ini banyak digunakan dalam produk kosmetik, produk pembersih rumah tangga, bahan kemasan, dan produk perawatan medis. Cara terbaik untuk menghindari paparan phthalate adalah dengan membuat produk kecantikan dan perawatan kulit sendiri di rumah, menggunakan produk pembersih alami.


6. Merkuri

Penelitian menunjukkan bahwa merkuri dapat menyebabkan hiperglikemia dengan mengubah fungsi sel beta pankreas. Menurut tinjauan sistematis yang diterbitkan dalam Environmental Research, mengevaluasi 34 studi yang mengukur peningkatan risiko diabetes tipe 2 dan sindrom metabolik akibat paparan merkuri.


Meskipun hubungan antara paparan merkuri dan diabetes tipe 2 tidak konsisten di semua penelitian, ada data yang menunjukkan hubungan antara konsentrasi merkuri total dan kejadian diabetes.


Merkuri adalah logam berat yang ditemukan di kerak bumi, dilepaskan ke lingkungan karena aktivitas manusia seperti penambangan emas dan pembakaran batu bara. Merkuri juga ditemukan dalam tambalan amalgam gigi, sakelar listrik, termometer kaca, dan bola lampu neon.


Dan merkuri organik dapat ditemukan pada ikan, terutama ikan berukuran besar seperti ikan todak, hiu, king mackerel, bigeye tuna dan tilefish. Untuk mengurangi paparan merkuri, kurangi makan ikan merkuri tinggi.


7. Kadmium

Seperti merkuri, kadmium ditemukan secara alami di lingkungan dan dilepaskan melalui peleburan dan penambangan. Ini juga digunakan dalam banyak proses industri, seperti pelapisan logam, dalam menstabilkan plastik dan dalam memproduksi pigmen.


Itu juga mencemari makanan yang berasal dari tanah atau air yang mengandung kadmium. Beberapa tanaman yang mungkin mengandung kadmium termasuk sayuran, nasi dan biji-bijian sereal lainnya, kentang dan tembakau. Itu juga dapat memasuki rantai makanan dari air yang telah terkontaminasi dari operasi penambangan.


8. Pestisida

Pestisida merupakan bahan kimia yang banyak digunakan di bidang pertanian untuk mencegah dan memusnahkan hama yang mengganggu produktivitas tanaman. Penggunaan pestisida secara universal, yang merupakan istilah yang digunakan untuk sejumlah struktur kimia, menyebabkan pencemaran lingkungan di seluruh dunia dan paparan manusia melalui rantai makanan.


Faktanya, kontaminasi lingkungan dari pestisida adalah yang paling signifikan di negara berkembang, karena penggunaan bahan kimia ini sangat luas dan tidak dikelola dengan baik atau dibatasi. Untuk mengurangi asupan dan paparan pestisida, pastikan untuk membeli makanan organik. Ini termasuk stroberi, apel, ceri, persik, dan bayam.


9. Nikel

Nikel adalah logam yang sering digabungkan dengan logam lain untuk membentuk paduan yang digunakan dalam pembuatan koin logam, perhiasan, katup dan penukar panas. Nikel juga digunakan untuk membuat baterai dan keramik warna.


Logam dilepaskan ke lingkungan dari tumpukan atau tungku besar di pembangkit listrik atau insinerator sampah. Itu juga dapat dilepaskan dalam limbah air industri dan berakhir di tanah atau sedimen.


Orang yang menghirup debu atau asap yang mengandung nikel, seperti tukang las, berisiko lebih tinggi terkena paparan racun nikel. Mereka yang bekerja dengan logam dan larutan yang mengandung nikel juga berisiko.


Baca Juga: Kumquat, Jeruk Mungil yang Cepat Membuat Kadar Gula Darah Normal


Catatan Penyebab Diabetes Tipe 2 yang Diabaikan

Semakin banyak penelitian yang membuktikan bahwa obesitas, kurangnya olahraga, dan riwayat diabetes bukan penyebab utama diabetes. Bukti ilmiah mendukung peran bahan kimia lingkungan pada meningkatnya risiko terkena diabetes tipe 2.


Pemicu diabetes yang tidak terduga ini terbukti menyebabkan efek toksik pada pankreas, mengganggu kadar glukosa puasa, dan meningkatkan resistensi insulin.

LihatTutupKomentar