Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jumlah Ular Kobra Monokel yang Dilepaskan di Hutan Bikin Merinding

Ular kobra monokel merupakan salah satu jenis ular berisa yang paling beracun dan mematikan, bahkan bagi manusia sekali pun. Melihat satu saja ular kobra bisa membuat kita lari terbirit-birit, apalagi jika jumlahnya puluhan bahkan hingga ratusan ekor.


Ular kobra monokel yang akan dilepaskan
Ular kobra monokel yang akan dilepaskan.

Tentunya kita harus segera menjauhinya, tetapi tidak bagi seorang pawang ular ini yang sering dipanggil warga. Dalam beberapa bulan panggilan, dan setiap hari ada, ia pun mengumpulkan ular-ular tersebut yang kemudian dilepaskan di hutan yang jauh dari pemukiman.


Anda akan dibuat kaget, berapa karung yang dibawanya dan di setiap karung berisi puluhan ekor ular kobra monokel. Tidak sedikit ular kobra yang membandel, sehingga harus 'dipukulnya' hingga pergi menjauh ke tengah hutan untuk mencari mangsa. Berikut videonya.


Baca Juga: Ular Kobra Monokel Pemarah Sembunyi di Kompor Gas, Muncul dan Lebarkan Lehernya



Ular Kobra Monokel

Racun ular kobra monokel bersifat neurotoksik mempengaruhi saraf, otak, dan menyebabkan kematian dengan sangat cepat tanpa pengobatan. Reptil ini adalah penyerang yang sangat cepat. Bayi ular kobra juga sama mematikannya.


Kobra monokel atau Naja kaouthia, adalah spesies ular berbisa yang berasal dari Asia Selatan dan Asia Tenggara. Ular berbahaya dan berpotensi mematikan ini dapat ditemukan di China, India, Vietnam, Nepal, dan Kamboja, tetapi juga Malaysia, Bangladesh, Bhutan, Laos, Myanmar, dan Thailand, spesies ini juga biasa disebut sebagai Monocellate cobra atau Thai cobra. Dan milik keluarga Elapidae.


Kobra bermata sebagian besar merupakan spesies ular darat krepuskular atau nokturnal, tetapi ia menunjukkan beberapa kemampuan memanjat jika diperlukan. Biasanya mereka bersembunyi di dalam lubang, gundukan, gua, tumpukan, retakan atau di bawah batang kayu yang tumbang di antara tempat-tempat lain.


Kobra monokel mendapatkan nama umum dari pola tudung berbentuk O, atau monoselata yang ada di bagian belakang kapnya. Ini berbeda dengan ular kobra India atau ular kobra berkacamata yang memiliki pola "tontonan", yang dibentuk oleh dua oselus melingkar yang dihubungkan oleh garis lengkung.


Ular ini adalah ular berukuran sedang dan bertubuh berat dengan tulang rusuk leher rahim memanjang yang mengembang membentuk tudung khas saat merasa terancam. Biasanya, ular kobra ini lebih suka melarikan diri, tetapi jika terancam mereka akan mengangkat tubuhnya, melebarkan tudung dan mendesis dengan keras, dan pada akhirnya akan menyerang dan menggigit untuk mempertahankan diri.


Racun mereka yang sangat beracun dianggap sebagai salah satu bisa ular yang bekerja paling cepat di dunia dan dapat menyebabkan kematian hanya dalam satu jam setelah envenomation. Berlawanan dengan ular kobra bermata Kobra India (N. naja) yang dapat menggigit pada serangan pertama sehingga membuatnya semakin berbahaya.


Gigitan mereka menyebabkan pembengkakan lokal di area gigitan tetapi juga kelumpuhan progresif sistem saraf, yang dapat menyebabkan kelumpuhan pernapasan dan kematian akibat asfiksia. Gigitan kobra bermata juga dapat menyebabkan nekrosis jaringan yang memerlukan intervensi bedah.


Baca Juga: Ular Kobra Monokel Tersangkut Kail Pancing, Penyelamatannya Menegangkan


Mereka memiliki sepasang taring anterior tetap, yang bisa mencapai lebih dari 6 mm, dan agak disesuaikan untuk meludah.