Ikut Rame

Berisi konten viral dan selalu dicari baik itu menu masakan, jajanan kekinian, hingga berita terbaru yang beredar di internet

Obesitas, Buruk Bagi Kesehatan Tubuh dan Merusak Planet Bumi

loading...
Ilustrasi obesitas atau kegemukan
Ilustrasi obesitas atau kegemukan.
Kegemukan atau obesitas adalah kondisi di mana tubuh terlalu banyak menyimpan lemak, khusunya di bagian perut. Lemak perut atau yang biasa disebut lemak visceral ini, sangat buruk bagi kesehatan tubuh.

Lemak ini selain tersimpan di dalam perut, juga melilit organ vital mulai dari hati hingga ginjal. Inilah yang membuatnya lebih berbahaya, apalagi kebanyakan lemak ini tidak terlihat dari luar.

Tidak hanya merusak kesehatan saja, orang yang obesitas pun kini bertanggung jawab atas kerusakan di planet bumi. Mengapa demikian? Simak ulasan lengkapnya di bawah ini.

Orang yang obesitas merusak bumi

Dikutip dari Daily Mail, orang yang kegemukan menghasilkan tambahan 700 juta ton karbon dioksida per tahun, dibandingkan orang dengan 'berat normal', menurut sebuah studi baru.

Penelitian dari The Obesity Society telah mengungkap bahwa, orang yang kegemukan menyumbang sekitar 1,6 persen dari seluruh emisi gas rumah kaca buatan manusia.

Hal ini disebabkan kombinasi tingkat metabolisme yang lebih tinggi, dan dampak lingkungan dari produksi makanan. Dan peningkatan bahan bakar yang dibutuhkan, untuk mengangkut orang gemuk, menurut para peneliti.

Baca juga: Misteri hujan ratusan burung

Berdasarkan data emisi gas rumah kaca, data demografis, dan statistik prevalensi bahwa obesitas bertanggung jawab atas 20 persen lebih banyak emisi gas rumah kaca, dibandingkan dengan orang dengan berat badan normal.

"Analisis kami menunjukkan bahwa, selain efek menguntungkan pada morbiditas, mortalitas, dan biaya perawatan kesehatan, mengelola obesitas dapat mempengaruhi lingkungan juga," kata Faidon Magkos, peneliti makalah dan ahli gizi yang sesuai di University of Copenhagen di Denmark.

"Ini memiliki implikasi penting bagi semua yang terlibat dalam manajemen obesitas," tambahnya.

Untuk menilai dampak obesitas terhadap lingkungan, para peneliti menghitung emisi ekstra gas rumah kaca, mulai dari karbon dioksida, metana, dan dinitrogen oksida. Dan berimpilkasi pada peningkatan metabolisme oksidatif, peningkatan produksi dan konsumsi makanan, dan peningkatan penggunaan bahan bakar untuk mengangkut bobot tubuh yang lebih besar orang dengan obesitas.

Dibandingkan dengan seseorang dengan berat badan normal, orang gemuk ditemukan menghasilkan tambahan emisi karbon dioksida 81 kilogram per tahun dari metabolisme yang lebih tinggi. Tambahan 593 kilogram per tahun dari konsumsi makanan dan minuman yang lebih besar, dan tambahan 476 kilogram per tahun dari transportasi mobil dan udara.

Secara global, obesitas berkontribusi terhadap emisi gas rumah kaca tambahan sekitar 49 megaton per tahun setara karbon dioksida (CO2eq) - unit standar untuk mengukur jejak karbon - dari aktivitas metabolisme saja.

Baca juga: Bahaya lebar lingkar pinggang bagi wanita

Tetapi peneliti mendesak bahwa, informasi baru ini tidak mengarah pada stigmatisasi berat badan yang berlebihan. Yang dapat membuat individu yang kelebihan berat badan, menjadi lebih rentan terhadap perilaku berisiko seperti pesta makan berlebihan.

Makalah penelitian dipublikasikan secara online di Obesity, jurnal utama The Obesity Society.
Loading...

0 Komentar

Post a Comment