Rabu, 07 Agustus 2019

Vaping Selama 1 Tahun, Paru-paru Mahasiswa Ini Langsung Hancur

Merokok adalah salah satu kebiasaan buruk yang bisa merusak paru-paru. Sulit untuk menghentikan kebiasaan buruk yang satu ini, meskipun dalam setiap kemasan rokok ada peringatan yang mengerikan.

Tetapi ada cara yang lain selain merokok yang dipercaya jauh lebih sehat, yaitu vaping. Meskipun sama-sama menghirup 'asap', vaping dipercaya tidak merusak paru-paru. Banyak produsen yang percaya jika produk mereka aman dan tidak menyebabkan kerusakan paru-paru.

Paru-paru rusak akibat vaping
Paru-paru rusak akibat vaping.
Jika Anda berpikir itu semua aman, maka harus melihat pengalaman salah satu mahasiswa ini. Di mana paru-paru pria berusia 18 tahun tersebut rusak karena bahan kimia beracun yang kerap dihirupnya. Lalu bagaimana nasibnya saat ini?

Dia mengatakan kepada dailymail.co.uk pengalaman yang mengerikannya tersebut.

Nyaris Meninggal Akibat Vaping Selama Satu Tahun dan Paru-paru Hancur

gambar paru-paru yang hancur
Pria bernama Chance Ammirata, mahasiswa baru yang sedang naik daun di Florida International University (FIU) di Miami, berada di ambang kematian minggu lalu sebagai akibat dari alat yang dia pikir 'aman.'

Rata-rata, Chance vaping sekitar satu buah Juul setiap dua hari atau setara dengan 10 rokok nikotin sehari.

Food and Drug Administration (FDA) tidak membatasi kandungan nikotin untuk rokok atau vape. Kandungan bahan kimia lain bervariasi dari satu produk ke produk lainnya. Dan toleransi setiap orang berbeda-beda karena nikotin berbeda, sehingga tidak jelas berapa banyak yang terlalu banyak.

Baru-baru ini, FDA mengumumkan rencana untuk menambahkan lebih banyak zat ke dalam daftar zat racun yang harus diungkapkan oleh pembuat rokok elektrik dan rokok biasa, serta untuk mengatur kandungan nikotin.

Tapi perubahan ini tidak bisa menyelamatkan Chance, apalagi saat ini paru-parunya sudah hancur akibat vaping.

Gejala paru-paru hancur akibat vaping

Apa yang Chance pikirkan awalnya hanyalah otot tegang, tetapi ternyata, kerusakan parah telah terjadi dan ia membutuhkan operasi besar untuk menyelamatkan nyawanya.

Sekarang, Chance memberikan peringatan kepada siapa saja yang merokok elektrik di media sosialnya. Dan ia juga memulai pemulihan akibat kerusakan tersebut.

Baca Juga: Gejala kanker paru-paru di tangan

Kisah Chance vaping yang menghancurkan paru-parunya

Chance Ammirata nyaris tewas akibat vaping
Sekitar satu setengah tahun yang lalu, Chance pertama kali mengambil Juul. Dia bugar, muda dan tidak pernah mempertimbangkan akibat dari vaping, karena yakin jika Juul berbeda.

Senin di bulan Juli, Chance bangun terlambat, ia tidak bisa bergerak da tetap di posisi terbaring dengan sisi kanannya. Untuk beralih posisi sangat menyakitkan. Ia berpikir hanya kelelahan.

Kemudian ia bisa bangun dari tempat tidurnya, dan seorang teman meyakinkannya untuk bermain bowling. Tetapi saat mau duduk di kursi plastik, sakit yang keras itu menyiksa dirinya.

"Saya ingat dia membuat saya tertawa dan rasanya seperti dada saya terhimpit, seperti saya mengalami serangan jantung," kata Chance kepada DailyMail.

Dia memberi tahu temannya bahwa mereka harus pergi ke rumah sakit.

Remaja itu mengira dia baru saja menarik otot, tetapi rasa sakitnya terus memburuk selama lima jam. Akhirnya, dia terlihat bukan oleh satu, tetapi seluruh tim dokter.

"Tujuh ahli bedah datang, dan itu menakutkan ketika kamu melihat tujuh ahli bedah masuk, kamu pikir kamu akan memberitahumu kamu punya lima hari lagi untuk hidup," kenang Chance.

Dengan cepat, mereka memberi tahu Chance bahwa paru-paru kirinya telah hancur. Tanpa menyia-nyiakan waktu lagi, dokter mendesaknya ke pembedahan untuk memasukkan tabung yang dimasukkan ke paru-paru agar tetap menggembung.

"Ketika mereka melakukan operasi besar, dokter bedah berkata, "apa pun rokok yang Anda hisap telah meninggalkan titik-titik hitam di paru-paru Anda."," ucap Chance.

Para ahli bedah dapat memperbaiki lubang, tetapi 'titik-titik hitam' itu mungkin akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih. Bahkan kemungkinan tidak akan pernah hilang sepenuhnya.

Baca Juga: Cara mengobati depresi dengan rutin makan coklat

Vaping alternatif aman dari rokok tradisional?

Juul dan vape lainnya telah mempromosikan sebagai alternatif yang 'lebih aman'. Perusahaan belum menanggapi usai kejadian ini.

Mereka mungkin tidak menginformasikan beberapa bahan kimia karsinogenik, yang merupakan produk sampingan dari tembakau yang mudah terbakar. Tetapi bukti memperlihatkan bahwa, vaping tidak aman sama sekali.

Juul mengandung nikotin konsentrasi tinggi yang oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah dianggap membuat ketagihan.

Penelitian menunjukkan bahwa, e-liquid stimulan yang kuat memiliki efek kardiovaskular yang sama buruknya dengan rokok tradisional.

Termasuk di dalamnya bahan kimia seperti asetaldehida, formaldehida dan akrolein, zat yang digunakan untuk membunuh gulma. Ini adalah zat beracun yang dapat meracuni, merusak, dan melukai paru-paru.

Dan benzenes dan penyedap diacetyl dalam cairan telah dikaitkan dengan penyakit paru-paru. Sementara jejak logam berat ditemukan dalam beberapa cairan vape, yang dapat menyobek jaringan halus di paru-paru.

Baca Juga: Pola makan nabati menormalkan gula darah

Penelitian tentang bahaya vaping

Sebuah penelitian baru-baru ini di Universitas Yale menemukan bahwa, bahan kimia yang memberikan rasa pada Juul akan bercampur ketika dipanaskan. Dan ini akan membuat bahan kimia beracun yang tidak diungkapkan pada label atau kemasan.

Sebagai buntut dari temuan itu, regulator Amerika Serikat menekan perusahaan untuk mengungkapkan lebih banyak informasi, tentang apa yang sebenarnya ada dalam produk mereka.

Bulan lalu, delapan remaja Wisconsin akhirnya dirawat di rumah sakit, dengan satu kebiasaan yang sama: mereka semua melaporkan vaping.

Baca Juga: Makan kelabang saat siaran langsung, vlogger ini tewas

Kini, Chance mendesak orang lain untuk melakukan hal yang sama. Dia mengatakan kepada pengikutnya di Instagram, untuk membuang Juul yang mereka miliki.
Loading...

Rabu, 07 Agustus 2019 Agustus 07, 2019 - tanpa komentar